Thailand siap menjadi tuan rumah APEC 2022

Tourism Authority of Thailand (TAT) dengan senang hati bergabung dengan Pemerintah Kerajaan Thailand dan rakyat Thailand karena Thailand telah mengambil peran sebagai negara tuan rumah Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) 2022.

DIA. Jenderal Prayut Chan-o-cha, Perdana Menteri Thailand, menghadiri serah terima jabatan ketua APEC dari Ibu Jacinda Ardern, Perdana Menteri Selandia Baru, tuan rumah APEC 2021 pada Jumat, 12 November 2021.

Thailand menjadi tuan rumah APEC 2022 dengan tema “Open. Menghubung. Balance.”, yang akan melihat negara mendorong tiga prioritas utama untuk mengembangkan kawasan Asia-Pasifik melalui konsep model ekonomi Bio-Circular-Green atau BCG. Ini termasuk memfasilitasi perdagangan dan investasi, mempromosikan keseimbangan, keberlanjutan dan inklusivitas, dan memulihkan konektivitas regional, khususnya di industri perjalanan dan pariwisata saat dunia keluar dari era COVID-19.

Penyelenggaraan APEC 2022 juga akan menandai platform pertama pertemuan para pemimpin dunia setelah pandemi global mereda.

Sepanjang tahun tuan rumah Thailand, akan ada ratusan pertemuan APEC yang berlangsung di berbagai tujuan di seluruh negeri, termasuk APEC Tourism Ministerial Meeting, yang akan memberikan peluang besar bagi Thailand untuk memamerkan produk dan layanan pariwisata kepada dunia.

Yuthasak Supasorn, Gubernur TAT, mengatakan, “TAT baru-baru ini memperkenalkan kampanye pemasaran baru kami, Visit Thailand Year 2022, untuk mempromosikan kekuatan kerajaan dalam keanekaragaman hayati dan kekayaan budaya di bawah konsep “Amazing New Chapters”. Jadi, ini memang kesempatan yang bagus untuk menyambut para pemimpin dan delegasi APEC ke Thailand pada 2022.

“Kami yakin para delegasi APEC akan senang untuk merasakan alam yang murni, warisan budaya yang agung, dan hidangan lezat dengan keramahan Thailand yang luar biasa yang telah mengesankan pengunjung di seluruh dunia.”

Thailand secara bertahap membuka kembali negara itu dan melonggarkan pembatasan perjalanan untuk menyambut pelancong dari seluruh dunia. Mulai 1 November 2021, pengunjung yang telah divaksinasi lengkap dari 63 negara dan wilayah dipersilakan untuk memasuki Thailand di bawah skema masuk Pengecualian dari Karantina (TEST & GO), sementara para pelancong dari negara lain dapat masuk di bawah Living di “Zona Biru” (17 tujuan Sandbox). Pengunjung yang sebagian atau tidak divaksinasi juga disambut baik melalui persyaratan Karantina Bahagia.

Yuthasak menambahkan, “Dengan daftar negara yang disetujui untuk diperluas mencakup seluruh dunia mulai 1 Januari 2022, APEC 2022 akan menjadi salah satu acara internasional untuk secara resmi mempromosikan kesiapan Thailand sebagai tujuan utama dunia dan secara signifikan meningkatkan dan menghidupkan kembali industri pariwisata pasca pandemi.

Logo APEC 2022

Logo APEC 2022—karya yang dibuat oleh Mr. Chawanon Wongtrakuljong—terinspirasi dari “Chalom”, keranjang bambu Thailand yang digunakan untuk membawa barang-barang bepergian yang telah digunakan secara turun-temurun. Dengan menggunakan untaian bambu yang terjalin erat, itu mencerminkan kerja sama di antara ekonomi APEC. Untuk informasi lebih lanjut tentang APEC 2022 Thailand, silakan kunjungi: https://www.facebook.com/APEC2022Thailand

APEC adalah kerja sama regional untuk mendorong perdagangan dan investasi serta pengembangan dimensi ekonomi dan sosial di antara 21 negara anggota, termasuk Australia, Cina, Jepang, Rusia, dan Amerika Serikat yang memiliki populasi agregat 3 miliar orang dan menyumbang 59% dari PDB global.

To see the original news release, click : Thailand ready to host APEC 2022. For more information about, visit : tatnews.org

Share This

Leave a Reply

Your email address will not be published.