TAT mengulangi kampanye ‘Visit Thailand Year 2022-2023’ di Tourism EXPO Japan 2022

Bangkok, 22 September 2022 – Tourism Authority of Thailand (TAT) bekerja sama dengan delegasi Thailand berpartisipasi dalam Tourism EXPO Japan 2022 (TEJ 2022), yang berlangsung di Tokyo pada 22-25 September 2022, dengan tujuan membangun kembali pasar sumber pengunjung utama ini ke Thailand.

Yuthasak Supasorn, Gubernur TAT, mengatakan “Tourism EXPO Japan 2022 adalah kesempatan luar biasa bagi TAT dan industri pariwisata Thailand untuk mengulangi kampanye ‘Visit Thailand Year 2022-2023: Amazing New Chapters’ kami yang sedang berlangsung. Pada saat yang sama, kehadiran kami di acara promosi pariwisata terbesar di kawasan ini memungkinkan kami untuk membuat landasan yang signifikan dalam upaya membangun kembali pasar Jepang yang penting dengan kesempatan untuk bertemu dan memperbarui industri perjalanan Jepang dan masyarakat umum.”

Berpartisipasi bersama dengan TAT dalam delegasi Thailand ke TEJ 2022 adalah tujuh operator hotel dan tiga perusahaan perjalanan. Di stan Thailand yang bertemakan ‘Thailand Green Tourism – Amazing New Chapters’, para anggota delegasi akan melakukan 21 pertemuan bisnis selama hari perdagangan, selain partisipasi dalam forum pariwisata internasional dan pameran perjalanan.

Sepanjang pertunjukan, stan Thailand juga akan mengadakan pertunjukan budaya Thailand dan mempromosikan langkah Thailand untuk mempromosikan pariwisata berkelanjutan, dan pariwisata yang bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan, termasuk lokakarya pembuatan tas menggunakan pukat daur ulang dan pembuatan kertas menggunakan kotoran gajah dari Elephant POOPOOPAPER Park di Chiang Mai.

Menjelang TEJ 2022, TAT juga menyelenggarakan pada malam 21 September ‘Amazing Thailand New Chapters Reception’ di Tokyo untuk mempromosikan kampanye “Visit Thailand Year 2022-2023: Amazing Thailand New Chapters”. Pada resepsi tersebut hadir H.E. Bapak Singtong Lapisatepun, Duta Besar Thailand untuk Jepang, Bapak Yuthasak Supasorn, Gubernur TAT, dan Bapak Ohata Takahiko, Presiden Asosiasi Operator Tur Luar Negeri, eksekutif TAT lainnya, serta sektor publik dan swasta Thailand, baik dari Thailand dan di Jepang.

Resepsi dihadiri oleh agen perjalanan lokal dan mitra industri perjalanan Jepang lainnya bersama dengan media Thailand dan Jepang, yang diberi pembaruan tentang pariwisata Thailand oleh anggota delegasi Thailand dan disuguhi pertunjukan budaya Thailand, termasuk drama tari topeng Khon.

Acara ini juga digunakan sebagai panggung resmi untuk memperkenalkan grup idola populer dari Jepang, Sato Triplets, sebagai ‘Duta Pariwisata Thailand di Jepang’ – sebuah proyek yang sejalan dengan strategi TAT untuk memanfaatkan fondasi kekuatan lunak 5F kerajaan. Makanan, Film, Mode, Festival, dan Pertarungan, untuk mempromosikan Thailand di pasar sumber wisata utama melalui popularitas artis dan selebritas terkenal dari pasar tersebut.

Tanes Petsuwan, Deputi Gubernur TAT untuk Pemasaran Internasional – Asia dan Pasifik Selatan, mengatakan “Untuk pasar Jepang, TAT bertujuan untuk fokus pada semua segmen pasar, termasuk wisatawan berulang, pengunjung Bleisure (bisnis + rekreasi), pegolf, kelompok pekerja wanita , dan turis lanjut usia, serta kelompok pasar baru yang berpotensi tinggi, seperti mereka yang menyukai drama Thailand, terutama grup Boy Love dan Oya-Rich.”

TAT menggunakan lima strategi baru untuk membantu membangun kembali pariwisata asing ke Thailand dari pasar seperti Jepang. Ini menggabungkan Segmen Baru – untuk menembus pasar baru; Pencarian Area Baru – untuk wisatawan berkualitas di daerah potensial baru; Mitra Baru – dengan aliansi industri pariwisata baru; Infrastruktur Baru – memanfaatkan jalur transportasi baru untuk mendistribusikan wisatawan; dan New Way – menghadirkan cara baru pariwisata yang berfokus pada perlindungan lingkungan.

Sambil menumbuhkan basis pasar inti, seperti Generasi Milenial X dan Zaman Perak, TAT juga berfokus pada perluasan basis pasar minat khusus, seperti kelompok kesehatan dan kebugaran dan kelompok wisata olahraga, serta segmen pasar khusus seperti pengembara digital.

Pasar Jepang merupakan salah satu yang penting bagi Thailand. Pada 2019, total 1.787.185 turis Jepang mengunjungi kerajaan dan menghasilkan pendapatan 93.759 juta Baht. Dengan Thailand dibuka kembali sepenuhnya untuk pariwisata internasional dan Jepang melonggarkan persyaratan perjalanan keluar, TAT bertujuan untuk membangun kembali pasar Jepang menjadi 70% dari angka 2019 – atau sekitar 1,25 juta kedatangan – pada tahun 2023.

Membantu mencapai tujuan ini adalah berakhirnya musim dingin di Jepang, dan dimulainya kembali empat penerbangan mingguan Thai AirAsia di rute Narita-Suvarnabhumi (Bangkok) mulai 5 Juni 2022, tiga penerbangan mingguan di Fukuoka-Don Mueang (Bangkok ) mulai Agustus 2022, dan rencana dimulainya kembali empat penerbangan mingguan pada rute Chitose (Hokkaido)-Suvarnabhumi, dan tujuh penerbangan mingguan pada rute Kansai-Suvarnabhumi pada Oktober 2022.

TEJ adalah acara promosi pariwisata terbesar di kawasan ini yang diselenggarakan oleh Japan Association of Travel Agents (JATA) dan Japan Travel and Tourism Association (JTTA). Sekarang di tahun ke-34, TEJ 2022 yang diadakan di pusat pameran Tokyo Big Sight terdiri dari dua negosiasi bisnis perdagangan dan hari pers pada 22-23 September dan dua hari umum pada 24-25 September. Diperkirakan setidaknya 200.000 orang akan menghadiri acara tersebut.

Share This

Leave a Reply

Your email address will not be published.