Thailand menjamu delegasi APEC dalam perjalanan ‘Wisata Regeneratif’ yang bermakna

Bangkok, 19 Agustus 2022 – Thailand – sebagai tuan rumah APEC 2022, melalui Kementerian Pariwisata dan Olahraga, menyelenggarakan dua kunjungan teknis ‘Pariwisata Regeneratif’ yang berarti bagi para delegasi APEC pada 18 Agustus 2022.

Delegasi dijamu ke hari yang benar-benar bermakna dari program yang dirancang dengan cermat untuk menampilkan kisah sukses dalam bekerja menuju tujuan berkelanjutan Talat Noi, komunitas lokal yang tersembunyi di kota Bangkok yang semarak dan tanpa tidur, dan Sampran Model, ekosistem pariwisata baru yang diciptakan dengan melibatkan dan mengangkat nilai masyarakat lokal dengan pertanian organik di Nakhon Pathom.

City Trip menampilkan Talat Noi Bangkok, Pulau Rattanakosin, dan Wat Pho.

Talat Noi (pasar kecil), sebuah komunitas multikultural tua di tepi timur Sungai Chao Phraya, sekarang menjadi taman bermain yang trendi bagi kaum urban dan turis. Benar-benar mencerminkan konsep ‘Wisata Regeneratif’, tur jalan kaki yang disorot oleh lokakarya melukis topeng mengungkapkan upaya sukses penduduk daerah itu dalam menghidupkan kembali kehidupan masyarakat dan menghidupkan kembali ekonominya.

Sorotan lain dari perjalanan kota adalah perjalanan mewah di Thai Bus Food Tour, yang merupakan bus tingkat pertama di Thailand yang menggabungkan wisata kota berkelas dengan pengalaman gourmet Michelin Guide. Makanan jalanan dan makanan penutup Bib Gourmand yang terkenal disajikan di atas kapal, sementara pengunjung menikmati pemandangan kota Chinatown yang ramai dan seterusnya hingga Ayunan Raksasa, Pulau Rattanakosin, dan Istana Agung.

Perjalanan diakhiri di Wat Pho atau Kuil Buddha Berbaring, yang terkenal dengan Buddha berbaring sepanjang 46 meter yang diselimuti daun emas. Kuil ini juga dianggap sebagai sekolah pijat terkemuka di Thailand dan merupakan tempat yang indah untuk menikmati pijat tradisional.

Lokal Trip menampilkan Perkebunan Organik Patom Nakhon Pathom, Suan Sampran, dan Taman Belajar Alam Sireeruckhachati.

Perjalanan tersebut menyoroti jaringan petani organik Model Sampran, sehingga menunjukkan bagaimana konsep ‘Wisata Regeneratif’ dapat dimanfaatkan untuk menjadikan pariwisata sebagai bagian dari ekosistem yang membantu mengembangkan lingkungan, masyarakat, budaya, dan ekonomi lokal.

Di Perkebunan Organik Patom, para delegasi belajar bagaimana masyarakat setempat mengintegrasikan pengetahuan tradisional dengan kearifan lokal ke dalam gaya hidup dan merek mereka, dan berkesempatan untuk merasakan langsung bagaimana mengubah bahan organik mentah menjadi makanan organik yang lezat. Di seberang sungai, Suan Sampran menyenangkan para delegasi dengan menikmati sejumlah lokakarya kerajinan lokal, dan waktu minum teh dengan hidangan lokal.

Perjalanan berakhir di Taman Pembelajaran Alam Sireeruckhachati (Taman Siree), pusat pembelajaran herbal dan ilmu alam kelas dunia, dan pemenang Museum Thailand Awards 2021. Taman, unit dari Universitas Mahidol yang bergengsi, memiliki banyak tahun telah aktif berpartisipasi dalam promosi masyarakat rendah karbon.

Kunjungan teknis satu hari itu berlangsung pada 18 Agustus, setelah Pertemuan Kelompok Kerja Pariwisata APEC ke-60 selama dua hari pada 16-17 Agustus, dan Lokakarya Pariwisata APEC pada 15 Agustus. Pertemuan Tingkat Menteri Pariwisata APEC ke-11 dijadwalkan berlangsung pada 19 Agustus.

Semua foto milik Kementerian Pariwisata dan Olahraga Thailand.

Share This

Leave a Reply

Your email address will not be published.