Tempat-tempat malam di Pattaya Menghidupkan Suasana Natal

Tempat-tempat hiburan di Pattaya telah mendesak pemerintah untuk melonggarkan langkah-langkah terkait Covid agar mereka dapat melanjutkan operasi dan menjual minuman beralkohol di tempat-tempat terbuka menjelang Festival Tahun Baru dalam upaya untuk memacu pariwisata. Damrongkiat Phinitkarn, sekretaris Asosiasi Hiburan & Pariwisata Kota Pattaya, mengatakan pada hari Selasa bahwa sejak negara itu dibuka kembali pada 1 November, pemerintah tidak mengizinkan tempat hiburan di Pattaya, salah satu tujuan wisata populer di negara itu, untuk sepenuhnya kembali beroperasi. .

Mr Damrongkiat meminta pemerintah untuk mempercepat pembicaraan tentang kemungkinan memajukan jadwal sehingga bisnis ini dapat menarik lebih banyak wisatawan domestik dan internasional dan tidak melewatkan musim yang menguntungkan ini. Lebih dari 80% populasi sekarang telah divaksinasi dan tingkat infeksi dan klaster Covid-19 telah turun secara signifikan, katanya, menambahkan bahwa operator pariwisata siap untuk mematuhi semua aturan.

Operator pariwisata telah menyuarakan keprihatinan karena industri ini ditopang oleh pengunjung domestik pada akhir pekan, dengan hari kerja melihat jeda panjang yang dapat memaksa lebih banyak UKM untuk tutup. Thanes Supornsahasrungsri, penjabat presiden Dewan Pariwisata Chon Buri, mengatakan sejak negara itu dibuka kembali, tingkat reservasi di Pattaya bahkan tidak mencapai setengah dari 120.000 kamar di hotel berukuran kecil hingga besar.

Sumber: Bangkokpost.com

Situasi ini menyebabkan persaingan menjadi ketat, dengan promosi menarik oleh hotel bintang empat hingga lima membuat hotel berukuran sedang hingga kecil menjadi dingin, kata para ahli. Mempertimbangkan volatilitas pandemi Covid-19, banyak negara telah memberlakukan pembatasan perjalanan — menghalangi orang-orang dari Rusia, India, dan China untuk bepergian ke Thailand.

Kondisi untuk memasuki negara tersebut dapat menjadi tantangan karena wisatawan harus divaksinasi lengkap atau menjalani beberapa tes RT-PCR, yang menambah biaya perjalanan mereka. Bepergian dalam rute tertutup yang tidak menawarkan kebebasan atau fleksibilitas yang besar merupakan faktor penghambat lainnya, kata Thanes.

Phisut Sae-Khu, presiden bagian timur Asosiasi Hotel Thailand (THA), mengatakan Pattaya telah menyelenggarakan lebih banyak acara untuk menarik wisatawan ke provinsi tersebut, tetapi sebagian besar orang asing yang datang hanya mengunjungi keluarga mereka atau menjalankan bisnis di Thailand.

Dia mengatakan hotel-hotel di Pattaya hampir sepenuhnya dipesan selama Festival Kembang Api Pattaya dua hari baru-baru ini, tetapi ini hanya terjadi karena ini adalah akhir pekan. Jika situasinya belum membaik pada bulan Februari, lebih dari 10% UKM mungkin akan ditutup, ia memperingatkan, mencatat bahwa setengah dari anggota Klub Atraksi Pattaya sudah gulung tikar.

To see the original news release, click : Pattaya night venues beg for Christmas lifeline. For more information about, visit : bangkokpost.com

Share This

Leave a Reply

Your email address will not be published.