Taman Nasional Khao Sok Thailand adalah Taman Warisan ASEAN ke-50

Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) dengan bangga mengumumkan bahwa Taman Nasional Khao Sok telah ditetapkan sebagai Taman Warisan ASEAN (AHP) ke-50 sehingga jumlah Taman Warisan ASEAN di Thailand menjadi tujuh.

Terkenal dengan lanskap unik tebing batu kapur yang menjulang dari waduk yang memantulkan cahaya, Taman Nasional Khao Sok memiliki pegunungan terjal dengan dataran kecil. Alam yang indah dan satwa liar yang melimpah membuat taman ini layak dikunjungi. Ini didirikan pada tahun 1980 sebagai taman nasional ke-22 Thailand dan mencakup total 738,74 kilometer persegi di distrik Phanom dan Ban Takhun di Surat Thani.

Menurut ASEAN Centre for Biodiversity (ACB), spesies satwa liar yang tumbuh subur di taman tersebut antara lain spesies rentan Serow Daratan (Capricornis sumatraensis) dan Tapir Melayu yang terancam punah (Tapirus indicus), serta bunga terbesar Rafflesia Kerrii Meijer dan berbunga endemik. spesies tumbuhan Khaosokia caricoides. Khao Sok berbatasan dengan Bendungan Ratchaprapha yang menghasilkan pasokan listrik untuk masyarakat sekitarnya.

Taman Nasional Khao Sok adalah AHP ketujuh di Thailand. AHP lainnya adalah Taman Nasional Khao Yai (juga Situs Warisan Dunia UNESCO), Taman Nasional Tarutao, Kompleks Taman Nasional Mu Ko Surin-Mu Ko Similan-Ao Phang-nga, Kompleks Hutan Kaeng Krachan, Taman Nasional Hat Chao Mai dan Mu Ko Libong Area Non-berburu, dan Taman Nasional Mu Ko Ang Thong.

ACB, sebagai Sekretariat Program AHP, memfasilitasi proses evaluasi yang ketat atas nominasi kawasan lindung untuk ditetapkan sebagai AHP.

Evaluasi Taman Nasional Khao Sok berlangsung pada bulan Oktober 2020, dipimpin oleh Bapak Robert Mather, ketua tim bantuan teknis dari Proyek Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Pengelolaan Kawasan Lindung di ASEAN (BCAMP), bersama dengan dua evaluator Thailand Dr. Dachanee Emphandhu, dan Dr. Petch Manopawitr.

Para menteri lingkungan hidup ASEAN menyetujui pencalonan Taman Nasional Khao Sok sebagai Taman Warisan ASEAN ke-50 sebagaimana disahkan dan direkomendasikan secara virtual oleh Pertemuan ke-31 Pejabat Senior Lingkungan Hidup ASEAN (ASOEN) dan Pertemuan Dewan Pengurus ACB ke-22. , dengan Vietnam sebagai tuan rumah, pada 24-25 November 2020.

Tentang Taman Warisan ASEAN

Taman Warisan ASEAN didefinisikan sebagai “kawasan lindung dengan nilai konservasi tinggi yang bersama-sama melestarikan spektrum lengkap ekosistem yang mewakili kawasan ASEAN”. Pengakuan ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kebanggaan, apresiasi, kenikmatan dan pelestarian warisan ASEAN melalui pembentukan dan dukungan jaringan lokal di kawasan cagar alam, dan untuk menjalin kerjasama antar negara anggota dalam melestarikan alam.

Kawasan lindung yang akan diumumkan sebagai Taman Warisan ASEAN akan dicalonkan oleh pemerintah masing-masing negara dan dievaluasi oleh negara anggota ASEAN. Kriterianya adalah ”ekosistemnya harus melimpah, mewakili kawasan, terlindungi dengan baik, sangat penting dalam hal pelestarian, batas batas yang jelas, unik, dan penting bagi keanekaragaman hayati secara budaya dan biologis.

To see the original news release, click : Thailand’s Khao Sok National Park is 50th ASEAN Heritage Park For more information about, visit : https://tatnews.org

Share This

Leave a Reply

Your email address will not be published.