Pemerintah merencanakan comeback yang berkelanjutan untuk pulau-pulau Phi Phi

KRABI: Sementara perjalanan berhenti dan dunia terkunci, di perairan biru yang mempesona dari pulau-pulau Phi Phi yang indah, kebangkitan yang lembut sedang berlangsung. Pariwisata massal telah membawa nusantara, yang diabadikan dalam film Leonardo DiCaprio “The Beach”, ke jurang bencana ekologis. Sekarang pemerintah berharap untuk menjadikan Phi Phi sebagai pembawa standar untuk model pariwisata baru yang lebih berkelanjutan ketika negara itu dibuka kembali untuk pengunjung setelah penutupan Covid yang lama.

Dekat pulau karang hanya beberapa kilometer dari Maya Bay — teluk ikonik yang dikelilingi oleh tebing-tebing pohon yang menjulang tinggi yang merupakan rumah bagi surga pantai film DiCaprio — ahli biologi kelautan Kullawit Limchularat menyelam melalui air kristal setinggi delapan meter dan melepaskannya dengan hati-hati hiu bambu muda.

Sumber: Instagram.com/cozzrr

Misinya: untuk mengisi kembali terumbu karang setelah bertahun-tahun mengalami kerusakan yang disebabkan oleh jumlah pengunjung yang tidak terkendali, krisis yang menjadi sangat buruk sehingga pihak berwenang terpaksa menutup Maya Bay sendiri pada tahun 2018.

Lima hiu bambu kecil berpita cokelat dilepaskan, tubuh belang dan ekor panjangnya berkelip-kelip di air. Namun setelah dibesarkan di penangkaran mereka enggan berenang keluar di antara ikan badut, barakuda, dan penyu. “Mereka perlu waktu untuk beradaptasi. Kami menunggu sampai mereka mencapai 30 sentimeter untuk memaksimalkan peluang mereka untuk bertahan hidup,” kata Kullawit, yang mengerjakan proyek dengan Pusat Biologi Kelautan Phuket.

“Tujuannya adalah begitu mereka dewasa, mereka akan tinggal dan berkembang biak di sini untuk membantu mengisi kembali spesies tersebut.”

– Bencana ekologis –

Sebelum pandemi, Taman Laut Nasional Phi Phi, dengan pantai berpasir putih dan terumbu karangnya, menarik lebih dari dua juta pengunjung per tahun.
Hingga ditutup, keindahan mempesona Maya Bay dan ketenaran Hollywood menarik hingga 6.000 orang per hari ke pantai sempitnya yang panjangnya 250 meter.

Tak pelak lagi, begitu banyak orang yang tiba dengan perahu motor yang berisik dan berpolusi dengan sedikit kendali atas jumlah, berdampak besar pada ekologi daerah yang rentan. “Tutup karang telah berkurang lebih dari 60% hanya dalam waktu 10 tahun,” kata Thon Thamrongnawasawat dari Universitas Kasetsart di Bangkok.

Pada awal 2018, Thon membunyikan alarm dan mendorong pihak berwenang untuk menutup sebagian teluk. Kemudian pandemi melanda dan jumlah pengunjung menyusut hingga hampir nihil ketika Thailand memberlakukan aturan perjalanan yang ketat, membuat seluruh nusantara mengalami pemulihan paksa.

Akibatnya, puluhan hiu hitam, penyu hijau, dan penyu sisik telah kembali. Dan hiu paus, ikan terbesar di dunia dan terdaftar sebagai terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN), telah terlihat di lepas pantai.

“Semuanya menunjukkan bahwa ada lebih banyak reproduksi, terutama di antara hiu, yang sangat menyukai perairan yang tenang,” kata Thon.

Adapun karang, “lebih dari 40% fragmen yang ditanam kembali di Maya Bay selamat, angka yang sangat memuaskan diperoleh berkat tidak adanya pengunjung”.

Sumber: instagram.com/baironstc

Tetapi pemulihan akan lambat: setidaknya dua dekade akan diperlukan untuk memulihkan terumbu karang, Mr Thon memperingatkan.

`Phi Phi perlahan-lahan melanjutkan pariwisata, sebagian besar masih lokal untuk saat ini, tetapi orang asing kembali karena Thailand melonggarkan aturan kejamnya bagi pengunjung, dan Maya Bay akan dibuka kembali pada 1 Januari.

Pemerintah telah mengatakan ingin beralih dari sejarah pariwisata massal hedonistik negara itu, dengan Menteri Pariwisata Phiphat Ratchakitprakarn mengatakan fokusnya adalah pada “pelancong kelas atas, daripada sejumlah besar pengunjung”.

Mengenai Phi Phi, kepala taman nasional Pramote Kaewnam menegaskan kesalahan masa lalu tidak akan terulang.

Perahu tidak akan lagi diizinkan untuk berlabuh di dekat pantai dan sebaliknya akan menurunkan wisatawan di dermaga yang jauh dari teluk. Tur akan dibatasi hingga satu jam, dengan maksimal 300 orang per tur.

“Teluk Maya dulu menghasilkan hingga $60.000 per hari, tetapi pendapatan besar ini tidak dapat dibandingkan dengan sumber daya alam yang telah hilang,” kata Pramote.

Jumlah pengunjung akan diatur di situs-situs penting lainnya di nusantara, sementara kapal yang berlabuh di terumbu karang dan wisatawan yang memberi makan ikan akan didenda $150.

Beberapa pengunjung asing pertama yang kembali ke daerah tersebut senang dengan pendekatan baru yang lebih eksklusif.

“Kami tidak hanya datang untuk menyelam di air yang berwarna biru kehijauan itu. Kami juga ingin membantu,” kata Franck, seorang pengunjung yang baru saja tiba dari Paris.

“Akan luar biasa jika pulau ini tetap tenang seperti ini.”

Bisnis lokal menghadapi tantangan untuk beradaptasi dengan model baru. Bagi sebagian orang, perubahan itu disambut baik.

“Kami membutuhkan pendapatan dari pariwisata, tetapi kami juga perlu mendidik mereka untuk menjadi turis yang baik. Kami semua memahami itu dengan adanya pandemi,” kata Sirithon Thamrongnawasawat, Wakil Presiden Singha Estate untuk Keberlanjutan dan Pembangunan.

Sumber: instagram.com/welove.adventures

Singha Estate, yang memiliki 200 kamar hotel di pulau itu dan telah membangun pusat kelautan yang didedikasikan untuk ekosistem nusantara, mendanai beberapa proyek, termasuk penanaman kembali karang dan penangkaran hiu bambu dan ikan badut.

Tetapi antusiasme tidak dimiliki oleh 2.500 penduduk nusantara, banyak dari mereka telah membangun mata pencaharian di sekitar pariwisata dan berharap dapat melihat pengunjung segera kembali.

Pailin Naowabutr telah mengarungi perairan nusantara selama tujuh tahun, mengangkut turis dengan perahu ekor panjangnya. “Sebelum Covid, saya menghasilkan 1.000 baht sehari. Sejak itu, saya harus melakukan banyak pekerjaan sambilan dengan upah kurang dari 300 baht,” katanya kepada AFP.

Dia menatap sedih ke seberang laut menuju Phuket, tetangga Phi Phi yang jauh lebih besar yang biasa menyambut jutaan turis. “Mereka akan segera kembali, semua orang ingin mengunjungi Phi Phi,” katanya. Tetapi varian Omicron Covid, yang telah membuat beberapa negara memberlakukan kembali pembatasan perjalanan, dapat merusak harapannya — dan memberi sedikit lebih banyak waktu bagi satwa liar di pulau itu untuk pulih.

To see the original news release, click : Govt plots sustainable comeback for Phi Phi islands. For more information about, visit : bangkokpost.com

Share This

Leave a Reply

Your email address will not be published.