Alarm Varian Covid Baru

Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha telah memperingatkan warga Thailand untuk menghindari bepergian ke negara-negara di mana varian Covid-19 baru pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan telah ditemukan.

Berbicara setelah pertemuan Pusat Administrasi Situasi Covid-9 (CCSA), Jenderal Prayut mengatakan dia telah diberitahu tentang varian baru dan menginstruksikan Kementerian Kesehatan Masyarakat dan Departemen Pengendalian Penyakit untuk memantau situasi dengan cermat.

“Jangan bepergian ke negara-negara itu untuk menghindari virus,” kata perdana menteri, seraya menambahkan bahwa kampanye telah diluncurkan untuk mendorong lebih banyak orang menerima vaksin Covid, didukung oleh sistem online yang menunjukkan sertifikat vaksinasi mereka.

Ahli virologi terkenal Yong Poovorawan, kepala Pusat Keunggulan dalam Virologi Klinis di fakultas kedokteran Universitas Chulalongkorn, mengatakan pemerintah harus memperketat langkah-langkah pemeriksaan kesehatan untuk membatasi masuknya pelancong dari Afrika Selatan khususnya.

Namun, masyarakat tidak perlu panik karena mutasi adalah bagian alami dari siklus hidup virus, kata Dr Yong, seraya menambahkan bahwa dia sedang bersiap untuk memecahkan kode genetika varian baru untuk mempelajari mutasinya.

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Energi Supattanapong Punmeechaow mengatakan pemerintah sedang memantau varian baru.

Dia mengatakan Thailand dapat meminta vaksin yang dikembangkan untuk menangani varian baru virus berdasarkan perjanjian pengadaan yang dicapai sebelumnya dengan produsen.

Wakil Menteri Kesehatan Masyarakat Sathit Pitutecha mengatakan perdana menteri menginstruksikan lembaga terkait untuk terus mencermati para pelancong dari negara-negara di mana varian baru telah terdeteksi.

“Mereka belum akan dikarantina. Tetapi para pejabat diberitahu untuk mengambil tindakan pemeriksaan kesehatan yang ketat,” kata Sathit.

Para ilmuwan juga telah mendeteksi kasus di Botswana, Hong Kong dan Israel. Mereka prihatin dengan tingginya jumlah mutasi yang dapat membantunya menghindari respon imun tubuh dan membuatnya lebih mudah menular.

Mereka mengatakan virus itu membawa sejumlah besar mutasi pada protein lonjakannya, yang memainkan peran kunci dalam masuknya virus ke dalam sel-sel dalam tubuh. Ini juga yang menjadi target vaksin. Para peneliti masih mencoba untuk menentukan apakah itu lebih menular atau lebih mematikan daripada varian sebelumnya.

Tulio de Oliveira, direktur KwaZulu-Natal Research and Innovation Sequencing Platform, mengatakan varian B1.1.529 memiliki “konstelasi mutasi yang sangat tidak biasa”, dengan lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan saja.

“Varian ini memang mengejutkan kami. Ini adalah lompatan besar dalam evolusi, lebih banyak mutasi daripada yang kami harapkan, terutama setelah gelombang delta ketiga yang sangat parah,” katanya.

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengklasifikasikannya sebagai varian dalam pemantauan (VUM). Sebuah varian diberi label ini bila memiliki perubahan genetik yang diduga mempengaruhi karakteristik virus dan yang memungkinkannya menimbulkan risiko di masa depan.

Namun, itu membutuhkan “pemantauan yang ditingkatkan dan penilaian ulang, sambil menunggu bukti baru”, tambah WHO.

Inggris juga telah melarang penerbangan dari Afrika Selatan, Botswana, Eswatini, Lesotho, Namibia dan Zimbabwe. Mereka akan ditambahkan ke daftar merah negara yang membutuhkan karantina.

To see the original news release, click : New Covid alarm sounds. For more information about, visit : bangkokpost.com

Share This

Leave a Reply

Your email address will not be published.