Thailand mengurangi karantina untuk kedatangan internasional mulai 1 April 2021

Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) dengan senang hati mengumumkan bahwa Pemerintah Kerajaan Thailand telah mendukung penerbitan sertifikat vaksinasi COVID-19 di kerajaan, sambil menyetujui periode karantina yang lebih pendek untuk kedatangan internasional. Kedua tindakan tersebut berlaku mulai hari ini hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Diterbitkan di Royal Thai Government Gazette pada 31 Maret 2021, Komite Penyakit Menular Nasional Thailand telah mengumumkan syarat dan ketentuan untuk mengeluarkan sertifikat vaksinasi COVID-19, dalam bentuk kertas atau elektronik, untuk orang yang telah menerima dua dosis COVID-19 yang diperlukan vaksin di Thailand. Namun, vaksin tersebut harus disetujui dan terdaftar di Kementerian Kesehatan Masyarakat (MoPH), Thailand, atau disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) agar memenuhi syarat untuk penerbitan sertifikat vaksinasi.

Juga, diterbitkan dalam Royal Thai Government Gazette pada 31 Maret 2021, Pusat Administrasi Situasi COVID-19 (CCSA) Thailand telah mengumumkan pedoman terbaru tentang tindakan pencegahan COVID-19 dan persyaratan karantina untuk kedatangan internasional yang melibatkan * 11 kelompok orang. saat ini diizinkan masuk ke Thailand.

Karantina akan dikurangi menjadi 7 hari untuk kedatangan internasional yang telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19 dengan vaksin, disetujui, dan terdaftar di MoPH atau disetujui oleh WHO, tidak kurang dari 14 hari sebelum tanggal perjalanan. Namun, mereka harus berasal dari negara-negara yang tidak memiliki jenis virus SAR-CoV-2 yang bermutasi seperti yang diumumkan dan terus diperbarui oleh MoPH.

Vaksin berikut diterima (per 31 Maret 2021): Vaksin ARS-CoV-2 (CoronaVac) oleh Sinovac (diperlukan 2 dosis); AZD1222 oleh AstraZeneca / Oxford (diperlukan 2 dosis); AZD1222 oleh SK BIOSCIENCE – AstraZeneca / Oxford (diperlukan 2 dosis); BNT162b2 / CORMIRNATY – Tozinameran (INN) oleh Pfizer / BioNTech (diperlukan 2 dosis); Covishield (ChAdOx1_nCoV19) oleh Serum Institute of India (diperlukan 2 dosis); Ad26.COV2.S oleh Janssen Pharmaceutical Companies of Johnson & Johnson (diperlukan 1 dosis), dan mRNA-1273 oleh Moderna (diperlukan 2 dosis).

Kedatangan internasional yang divaksinasi yang tidak dapat menunjukkan sertifikat vaksin yang valid, kertas asli atau cetakan sertifikat vaksin online, kepada Pengawasan Kesehatan Pelabuhan Internasional di pelabuhan kedatangan, akan dikenakan waktu tidak kurang dari 10 hari karantina.

Masa karantina akan dikurangi dari 14 hari (15 malam) menjadi 10 hari (11 malam) untuk kedatangan internasional dari negara-negara tanpa mutasi strain virus SAR-CoV-2 yang belum divaksinasi COVID-19 atau belum menyelesaikan vaksinasi penuh.

Masa karantina 14 hari saat ini tetap berlaku untuk orang-orang yang datang dari 11 negara dengan mutasi dan varian virus SAR-CoV-2 seperti yang diumumkan oleh MoPH (per 31 Maret 2021); yaitu, Botswana; Kamerun; Kongo; Ghana; Kenya; Mozambik; Rwanda; Afrika Selatan; Tanzania; Zambia, dan Zimbabwe.

Agar memenuhi syarat untuk masuk di Thailand, kedatangan internasional masih harus memiliki semua pengaturan sebelumnya untuk kedatangan dan masuk.

Ini termasuk visa yang valid atau izin masuk kembali, Certificate of Entry (COE) yang dikeluarkan oleh Kedutaan atau Konsulat Kerajaan Thailand; polis asuransi kesehatan COVID-19 dengan nilai pertanggungan minimum US $ 100.000; konfirmasi pemesanan hotel Alternative State Quarantine (ASQ), dan surat keterangan medis dengan hasil laboratorium RT-PCR yang menunjukkan bahwa COVID-19 tidak terdeteksi dikeluarkan tidak lebih dari 72 jam sebelum keberangkatan. Wisatawan disarankan untuk bertanya di Kedutaan Besar atau Konsulat Kerajaan Thailand di negara asal mereka untuk lebih jelasnya.

Selama karantina di Thailand, orang asing diharuskan menjalani tes RT-PCR pada Hari 5-6 untuk mereka yang berada di bawah karantina 7 hari. Untuk karantina 10 hari, dua tes diperlukan pada Hari 3-5 dan Hari 9-10. Untuk karantina 14 hari, tiga tes diperlukan pada hari kedatangan, Hari 6-7, dan Hari 12-13.

Semua kedatangan harus dilacak oleh sistem pelacakan untuk jangka waktu tertentu.

* 11 kelompok orang yang saat ini diizinkan masuk ke Thailand*

(1) Warga negara Thailand.

(2) Orang dengan pengecualian atau orang yang sedang dipertimbangkan, diizinkan atau diundang oleh Perdana Menteri, atau kepala orang yang bertanggung jawab yang bertanggung jawab untuk menyelesaikan masalah keadaan darurat untuk memasuki Kerajaan, berkaitan dengan kebutuhan. Pertimbangan, izin, atau undangan tersebut mungkin tunduk pada kondisi dan batasan waktu tertentu.

(3) Orang-orang dalam misi diplomatik atau konsuler atau di bawah organisasi Internasional, atau perwakilan pemerintah asing yang menjalankan tugas mereka di Kerajaan, atau orang-orang dari badan internasional lainnya sebagaimana diizinkan oleh Kementerian Luar Negeri berkaitan dengan kebutuhan, termasuk pasangan mereka, orang tua, atau anak-anak.

(4) Pengangkut barang yang diperlukan, dapat segera dikembalikan setelah selesai.

(5) Anggota kru yang diharuskan melakukan perjalanan ke Kerajaan dalam sebuah misi, dan memiliki tanggal dan waktu tertentu untuk kembali.

(6) Warga negara non-Thailand yang merupakan pasangan, orang tua, atau anak-anak dari warga negara Thailand.

(7) Warga negara non-Thailand yang memegang Certificate of Residence, termasuk pasangan dan anak-anak mereka.

(8) Warga negara non-Thailand yang memiliki izin kerja atau telah diberikan izin untuk bekerja di Kerajaan sesuai dengan hukum Thailand, termasuk pasangan dan anak-anak mereka, atau pekerja asing yang telah diberikan pengecualian dari pemerintah untuk tinggal sementara Kerajaan dan diizinkan untuk bekerja melalui majikan atau pemegang lisensi mereka yang diizinkan untuk membawa pekerja asing untuk bekerja di Kerajaan.

(9) Warga negara non-Thailand yang merupakan siswa dari lembaga pendidikan yang disetujui oleh otoritas Thailand, termasuk orang tua atau wali mereka, tidak termasuk siswa dari lembaga pendidikan non-formal sesuai dengan undang-undang di sekolah swasta, dan lembaga pendidikan swasta serupa lainnya.

(10) Warga negara non-Thailand yang membutuhkan perawatan medis di Thailand, dan orang-orang yang menyertainya. Namun, ini tidak termasuk perawatan medis untuk COVID-19.

(11) Warga negara non-Thailand yang telah diberikan izin untuk masuk ke Kerajaan di bawah pengaturan khusus antara lembaga pemerintah Thailand dan negara lain, atau orang atau kelompok orang yang telah diberikan izin oleh Perdana Menteri pada pengajuan untuk dipertimbangkan setelah pemeriksaan dan peninjauan oleh Komite Ad Hoc Pertimbangan Pelonggaran Penegakan Tindakan untuk Menghadirkan dan Menekan Penyebaran Penyakit Menular Coronavirus 2019 (COVID-19), dan harus mematuhi tindakan pencegahan penyakit yang ditentukan oleh Komite Ad Hoc .

TAT terus memberikan pembaruan tentang situasi COVID-19 terkait pariwisata di Thailand di TAT Newsroom (www.tatnews.org); Facebook (tatnews.org); dan Twitter (Tatnews_Org).

To see the original news release, click : Thailand reduces quarantine for international arrivals from 1 April 2021 For more information about, visit : https://tatnews.org

Share This

Leave a Reply

Your email address will not be published.